Kominfo Pastikan Jaringan Komunikasi di NTT Tidak Terdampak Gempa

  • Whatsapp

MTONENEWS.COM – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memastikan jaringan komunikasi di kawasan Nusa Tenggara Timur (NTT) tetap aman dan lancar pascagempa bermagnitudo 7.4. Kominfo telah melakukan pemantauan dan pengawasan kualitas jaringan telekomunikasi di NTT sejak pukul 13.00 WIB.

“Tidak ada infrastruktur telekomunikasi yang terdampak akibat gempa yang terjadi. Adapun operator yang menyediakan layanan jaringan telekomunikasi di daerah terdampak gempa antara lain meliputi Telkomsel, Indosat, XL Axiata dan Telkom,” kata Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika Dedy Permadi dalam keterangan tertulisnya dilansir Antara, Selasa (14/12).

Bacaan Lainnya

Berdasarkan laporan yang diterima dari berbagai operator seluler, layanan komunikasi masih berjalan dengan lancar dan tidak mengalami gangguan.

“Keseluruhan jaringan para operator seluler masih masih menunjukkan status aman dan tidak ada site Base Transceiver Station (BTS) yang down atau off,” ujar Dedy.

Dedy memastikan Kementerian Kominfo masih terus menjalankan pengawasan terhadap ketersediaan jaringan telekomunikasi di area yang terdampak gempa.

Hal itu ditujukan agar jika dibutuhkan maka dengan cepat Kominfo dapat memulihkan layanan sehingga komunikasi dapat berjalan dengan lancar.

Sebelumnya, pada Selasa siang terjadi gempa mengguncang kawasan Larantuka, NTT dengan kekuatan Magnitudo 7.4. Guncangan turut dirasakan juga masyarakat di Kota Makassar dan Kabupaten Selayar, Sulawesi Selatan.

Menurut informasi BPBD Kabupaten Selayar, terdapat kerusakan gedung sekolah namun pihak BPBD masih melakukan pendataan di lokasi terdampak.

Pantauan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sebelumnya memperlihatkan adanya tsunami dengan ketinggian 7 sentimeter berdasarkan pantauan di Marapokot, Kabupaten Nagekeo di NTT pada pukul 10.36 WIB serta Reo di Kabupaten Manggarai pada pukul 10.39 WIB.

BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami akibat gempa tersebut. Dalam konferensi pers pada Selasa siang, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan peringatan dini tsunami akibat gempa magnitudo 7,4 dekat Larantuka telah berakhir meski masyarakat diminta berhati-hati dengan potensi gempa bumi susulan.

Pos terkait